Ahad, 28 Februari 2010

Bahasa kesat dan blog


Saya bersikap agak terbuka dan membaca pebagai jenis blog. Saya suka membaca pandangan, pengalaman, coretan, nurkilan dan pelbagai kisah.

Cuma saya agak "kurang senang" dengan blog-blog yang agak ekstrim dengan penggunaan bahasa-bahasa lucah, caci-maki, penghinaan dan seumpamanya. Lebih mendukacitakan si penulis beragama Islam dan
penyokong kuat parti politik yang memperjuangkan Islam.

Gaya penulisan mereka seolah-olah menunjukkan Islam menggalakkan penganutnya memaki hamun, mencarut, menghina dan mengeji. Tidak pernahkah mereka fikirkan hal ini?

Kenapalah kita melupakan akhlak, sedangkan akhlak itu adalah faktor utama Rasulullah diturunkan, iaitu menyempurnakan akhlak manusia.Tanyalah pada diri kita, adakah kita masih ingat akan pesanan Sang Maha Kuasa ini:
“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik.”(Surah An-Nahl:125)

Berbantah dengan cara baik, bukan berbantah dengan cara mereka. Jangan terikut-ikut dengan budaya mereka yang ingin kita perangi, tetapi gunakanlah jalan Sunnah. Kalau kita sering mengaku kita ini adalah pembela sunnah, maka ambillah keseluruhan jalan hidup kita dengan Sunnah. Bukan sekadar ambil mana yang mahu, dan meninggalkan mana yang tidak disukai.


Sebahagian fakta dipetik dari:
http://www.yussamir.com/2008/02/akhlak.html

7 ulasan:

maiyah berkata...

inilah nanusia skrg, makin mnjadi-jadi

Hussien, Abu Zaid berkata...

setuju... kadang kala masalah matlamat menghalalkan cara sering menjadi penyakit yang yang sukar dibendung...

Abd Razak berkata...

Salam...

Andai menulis itu dengan hawa nafsu maka begitulah jadinya tapi kalau kita menulis dengan keimanan dlm hati dan jiwa, mengetahui bahawa kita sedang diawasi oleh Allah Azza wa Jalla maka apa yang lahir itu nanti akan menunjukkan akhlak yang baik.

Ibu n Abah berkata...

salam zool,
lama sungguh zool tinggalkan ruang ini... bagaimana kesihatan zool sekarang? zool sehat?..
kekadang tuanpunya blog merasakan dia boleh tulis apa pun dia suka dgn memikirkan orang lain peduli apa. Inilah satu penyakit yg perlu diubati.. Kalau akak, akak tak akan baca/layan...

Mybabah berkata...

Salam. Babah selalu berbahasa kesat tetapi rasanya tidak sampai mencarut...

ZOOL@TOD berkata...

K Maiyah,
Kadang-kadan kita terlajak bahsa, cuma jangan sampai tak reti bahasa

Abu,
Bila halal dinilai mengikut nafsu semua tunggang terbalik

Razak,
Gaya penulisan mungkin menggambarkan sifat si penulis

Ibu N Abah,
Saya makin sihat, cuma makin sibuk sikit. Saya jadi "silent reader" je sekarang ni.

Mybabah,
Blog tuan baik, saya sering singgah membaca.

Kamsiah berkata...

sentiasalah kita menulis dengan mengingati bahawa di kiri kanan ada Malaikat yang mencatat, di hadapan ialah masyarakat yang akan membaca, menghadam, menilai, dipengaruhi, jika nilai-nilai baik yang dapat dimanfaatkan, penulis juga yang mendapat ganjaran kebaikan tapi jika nilai-nilai buruk yang diterima dan diamalkan pembaca, sia-sialah penulisan tersebut. Semoga kita sentiasa ingat, kita menulis dengan setiap saat diperhatikan Allah setiap perkataan dan niat yang mengiringinya