Sabtu, 25 Julai 2009

Berkata baik dan mentaati pemimpin

Daripada Abu Hurairah r.a., bahawa Rasulullah SAW telah bersabda:
Barangsiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah dia berkata baik atau dia diam. Barangsiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah dia memuliakan jiran tetangganya. Barangsiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah dia memuliakan tetamunya. Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim.

Saya suka melihat dan meninjau blog-blog yang memberi informasi. Namun banyak di antara blog-blog tersebut menggunakan perkataan-perkataan kesat/ maki-hamun/ mencerca/ mencarut menyebabkan saya tidak "selesa" membacanya, tambahan pula yang dicerca/ maki/ carut itu merupakan Perdana Menteri/ Menteri Besar/ Mufti. Pada saya tidak salah mengkritik tapi mestilah kena gayanya. Gunakan bahasa yang baik, elakkan bahasa kesat.

Dari Ziyad bin Kusaib al-Adawi dia berkata: Aku pernah berada di bawah mimbar Ibnu Amir bersama Abi Bakrah, ketika itu dia berkhutbah dengan mengenakan pakaian yang sangat tipis, dengan sepontan Abu Bilal berkata: Lihatlah penguasa kita memakai pakaian orang fasik. Maka Abu Bakrah berkata: Diamlah engkau! Saya telah mendengar Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda: Barangsiapa menghina penguasa Allah di bumi, nescaya Allah akan menghinakannya” (Hadis Riwayat Tirmidzi)

“Ibnu Abi Asim menyatakan, telah menceritakan kepada kami Hadiyyah bin Abdil Wahab, telah menceritakan kepada kami al-Fadl bin Musa, beliau menceritakan kepada kami dari Husain bin Waqid, dari Qais bin Wahab dari Anas bin Malik dia berkata: Para pembesar (penguasa) kami dari kalangan sahabat Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam telah melarang kami tentang beberapa hal: (1) Jangan kamu mencela (menghina) pemerintah (penguasa). (2) Jangan berbohong dengannya dan (3) Jangan menentangnya tapi bersabarlah, serta takutlah kamu kepada Allah, maka sesungguhnya perkara-Nya itu dekat. (As-Sunnah 2/488. (Sanadnya baik, semua perawinya siqah))

"Akan berlaku selepas peninggalanku nanti para pemimpin yang tidak mengikut petunjukku, tidak mengikut sunnahku dengan panduan sunnahku. Akan muncul pula di kalangan kamu orang-orang yang hatinya adalah hati syaitan (manusia berhati syaitan). Aku (Huzaifah) bertanya: Apakah harus aku lakukan jika aku menemuinya? Baginda bersabda: Hendaklah kamu mendengar dan taat kepada pemimpin walaupun dia memukul punggungmu dan merampas harta-bendamu". (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Renung-renungkanlah.

Wallahhua'lam.

4 ulasan:

maiyah berkata...

itulah yang saya naik menyampah dengan mainan politik, sampai mengutuk secara terang-terangan. Apa yang mereka nak lagi pun tak tahu lah, saya takut kalau sampai jadi pergaduhan yang besar.. haaa.. mana nak lari wei.. sapa nak angkat saya.

Razak berkata...

Salam, yang baik itu katakan baik dan betul dan yg salah katakan salah. Sebaik-baiknya jauhkan dari menuturkan aib orang. Jika kita berpegang kepada prinsip ini insya Allah, Allah akan turunkan rahmat kepada kita

ZOOL@TOD berkata...

Adakalanya diam itu lebih baik.

BUJANG SUSAH berkata...

Manusia diberi aqal untuk berfikir.. diberi Al-quran untuk panduan hidup dan hadis serta sunnah untuk ikutan. Namun manusia mempunyai pendapat sendiri. Rasulullah memerangi mereka2 yg memerangi islam. Sudahkah kita perjuangkan islam kita? Kita sebagai umat islam apabila mengadap dan ditanya Allah swt nnt, apa yg telah kamu lakukan untuk menegakkan agama yg telah Ku amanahkan kepadamu? Adakah cukup sekadar kita menjawap "aku solat dan puasa serta mengerjakan haji dan zakat"? wallahualam. maaf dari hamba yg x berilmu. wassalam.